Liburan : Perjumpaan dan perpisahan

Tanggal 17 Februari lalu, saya memulai perjalanan untuk liburan saya, tujuan saya sore itu adalah ke Balikpapan, dan di sana rencananya mau nginep di hotel. Hitung-hitung manjain diri, sudah lama juga ngga jalan-jalan. This is my another single trip. Liburan kali ini saya akan menuju ke Yogyakarta, Bandung dan Jakarta.

Sesampainya di Balikpapan, adzan maghrib berkumandang, pas perkiraan saya akan tiba pukul segitu. Cepat-cepatlah saya mencari mushola terdekat untuk sholat maghrib, selepas itu, saya sms adik angkat saya yang ada di sana. Lalu naik angkot menuju rumahnya dia mau ngantarin saya nyari hotel. Eh ternyata hujan turun, saya membawa satu tas tenteng berisi pakaian dan ransel, kehujanan untuk tidak membasahi pakaian yang saya bawa. Berteduhlah saya di emperan toko, tak lama adik datang membawa payung menjemput saya, dan akhirnya saya menginap di rumahnya, karena hujan deras sedang mengguyur Balikpapan malam itu. Selepas beristirahat sejenak, makan malam, dan chit-chat bersama keluarga. Saya memutuskan jalan-jalan mencari kaos kaki ceritanya. Lalu kami ngobrol-ngobrol lama dan bercanda, ternyata menyenangkan punya adik laki-laki. Saya senang dan namanya waktu memang berjalan tanpa terasa, kini dia sudah lulus studi dan hampir memasuki dunia kerja. Semoga aja adik bisa jadi laki-laki yang bertanggung jawab kelak dan sukses.

Lalu paginya, bersama rombongan saya pergi ke Bandara, dengan tujuan pesawat yang berbeda. Saya check in tepat waktu dan menunggu, saya suka berada di Bandara, entah ngga tau yah, bagi saya banyak inspirasi bisa terbentuk dari Bandara, perpisahan, perjumpaan dan banyak lagi kisah-kisah yang bisa terjadi di sana. Seru sekali. Lalu pesawat Garuda tujuan Yogyakarta mengantarkan saya ke kota tersebut. Setelah menempuh satu jam perjalanan akhirnya saya tiba, dan menunggu seseorang untuk menjemput. Lalu ya keliling Yogyakarta deh, was spends quality personal time there. Itu aja deh pokoknya, hehehehe… waktu di Yogyakarta, saya sempatkan juga untuk bertemu dengan kawan saya yang sebenarnya sudah cukup lama kenal lewat dunia maya, akhirnya bertemu juga. Hehehe… moga next time bisa ketemu lagi, seru deh pokoknya. Sampai malam hari akhirnya saya dan dia, pergi ke Bandung. Malamnya di kereta saya habiskan dengan mengobrol dan tidur-tiduran. Eh iya di gerbong yang saya duduki ada sticker parkour Indonesianya loh, ngga nyangka. Hahahaha… lucu aja sih ceritanya.

Paginya kereta yang membawa saya ke Bandung tiba terlambat. Mules, perut kram, dan lain-lain udah ngga bisa dibendung lagi, tujuan utama saya turun kereta ya toilet. Setelah itu sholat subuh, dan akhirnya berkumpul sebentar sekedar says hello sama teman-teman sambil sarapan. Lalu pergi deh ke ITB. Istirahat yang ngga cukup, dan perjalanan ditempuh juga cukup panjang dari Balikpapan sampai ke Bandung, membuat kondisi saya kurang fit. Saya memang menderita kram perut, dan itu sering terjadi. Memang kelemahan saya dibagian itu, menyedihkan. Ternyata kram perut saya kambuh lagi, cukup mengganggu memang, tapi setelah diberi pertolongan sama beberapa praktisi parkour Bandung akhirnya sembuh juga, saya paksakan diri saya untuk mengikuti Girls Day Out, karena memang ini tujuan saya. Alhamdulillah saya bisa menyelesaikan sampai akhir. Sore itu saya langsung pergi ke Dago, tadinya mau nginep di kosan sahabat saya Indra Agus, tapi ada sedikit skenario, dan kasihan sama sahabat saya, jadinya saya nginep di rumah istri teman kerja saya. Itung-itung nambah silaturahim.

Di Bandung saya habiskan dengan berbelanja dan memanjakan diri. Selama 2 hari itu saya habiskan untuk itu. Sampai-sampai akhirnya malah sakit. Seteah puas spa, belanja ini-itu keperluan pribadi, dan untuk mama. Akhirnya saya pulang lagi ke Balikpapan, melewati Jakarta, ah tadinya sih mau mampir ke Jakarta dulu, tapi melihat kondisi tubuh yang ngga fit akhirnya langsung pulang aja, siang itu jam 11 dari Bandung, saya menahan rasa sakit perut, kram perut saya kambuh lagi, kali ini lebih parah, rasanya seperti ditusuk-tusuk, saya cuman bisa pasrah sama Allah. Tumben-tumben masa haid saya menyakitkan seperti ini, ya itung-itung belajar mengendalikan diri deh, kan biasanya dikasih kenikmatan. Hehehehe… akhirnya badan saya meriang, dan perjalanan benar-benar pasrah dengan kondisi badan seperti ini. Alhamdulillah saya sampai rumah dengan selamat, dan harus kehilangan dompet lagi, kebiasaan!!!

Dalam liburan ini saya juga banyak kehilangan, tidak hanya dompet, saya juga kehilangan opa saya, sosok opa yang bawel namun selalu ngena setiap nasihatnya, saya mendapat berita duka tersebut ketika di Yogyakarta saat akan berangkat ke Bandung, nyesel rasanya ngga sempat mampir ke Jakarta, Opa, selamat jalan yah. Alhamdulillah Opa meninggal dalam keadaan sudah menjadi muslim. Opa masuk Islam ketika beliau berusia 50 tahun. Lalu sudah deh yang itu saya simpan sendiri saja. Hehehe…

Anyway ngga cuman kehilangan, saya juga dapat pelajaran dari teteh Rai, istri teman saya itu, mereka berdua memang LDR-an gitu, tapi sama-sama berusaha untuk tetap mesra, hebat banget, kebiasaan pagi mereka adalah menanyakan apa saja yang bakal dikerjakan hari itu, dan malamnya mereka juga telpon-telponan lagi untuk menanyakan “how’s your day” aduh mesra banget, dan memang mereka urusan begitu personal banget, dan istrinya memberikan surprise kecil yang dititipkan kepada saya untuk suaminya, duh saya senang sekali bisa jadi kurir cinta, dan saya juga senang banget mendengarkan cerita-cerita cinta jarak jauh dari teman-teman saya, perjuangan mereka, dan bagaimana mereka mempertahankannya, subhanallah banget deh. Untuk teteh Rai dan bang Rasman, moga jadi keluarga sakinah, mawadah dan warahmah, dan untuk teman baru saya Novi dan Rizky, ndang rabi!!! Tapi saya ngga sempat ketemu sama Anjani, padahal saya senang juga melihat pasangan LDR ini. Buat kalian moga cepat bertemu yah. Buat Ncha dan Evan juga yang akur dan moga komunikasi kalian lancar. Ya buat teman-teman saya yang lagi pacaran jarak jauh, yang awet yah kalian, komunikasi dan keterbukaan itu nomor satu, yang penting jujur aja sama pasangan kamu. Walau berat, tapi kalau kalian saling sayang harus perjuangkan itu. Cinta itu simple sebenarnya, sama kayak komunikasi harus ada timbal balik, dan terbuka, be 100/100! Kata ustadz saya.

Yap liburan ini benar-benar dihiasi warna. Terimakasih ya teman-teman. Berat banget buat ngucapin selamat tinggal, saya cuman bisa nangis. Hehehe… Cepet sembuh buat aku, dan selamat menikmati dunia kerja yang baru lagi, soalnya sekarang saya sudah di Sangatta, di mutasi lagi. Good luck guys!!!

cioccolato

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s